Pengertian Tulang Yang terkena Osteoporosis

Osteoporosis adalah suatu kondisi yang menyebabkan tulang menjadi lemah dan kehilangan kekuatannya, membuatnya lebih mudah patah daripada tulang normal. Ini mempengaruhi lebih banyak wanita daripada pria. Tulang adalah jaringan hidup yang terus tumbuh, membangun kembali, mengganti dan memperbaiki.

Dari lahir sampai sekitar 25 tahun, Anda membangun lebih banyak tulang daripada yang Anda hilangkan. Tulang Anda tidak hanya bertambah besar saat Anda tumbuh selama waktu ini, tetapi juga mengembangkan kepadatannya. Ini menentukan seberapa kuat mereka.

Dari sekitar 25 sampai 50 tahun tulang Anda rusak dan membangun kembali pada tingkat yang sama. Mereka dalam keadaan seimbang. Ini adalah saat Anda telah mencapai ‘massa tulang puncak’ Anda. Tulang Anda paling kuat.

Setelah sekitar 50 tahun, Anda mulai memecah lebih banyak tulang daripada yang Anda bangun kembali. Meskipun ini berarti bahwa kita semua akan mengalami pengeroposan tulang, itu tidak berarti bahwa setiap orang akan mengalami osteoporosis.

Wanita umumnya mengalami periode keropos tulang yang cepat setelah timbulnya menopause. Setelah waktu ini ada kehilangan tulang yang stabil tetapi kurang cepat.

Penting selama semua tahap ini bahwa Anda melakukan semua yang Anda bisa untuk meningkatkan kesehatan tulang kita. lalu apa saja penyebab tulang keropos?

Tulang normal dan tulang osteoporosis

Jika Anda dapat melihat ke dalam tulang Anda, Anda akan melihat bahwa bagian dalamnya adalah struktur seperti sarang lebah.

Pada tulang normal, ruang di sarang lebah kecil dan padat. Ini membuat tulang cukup kuat untuk memberi tubuh Anda struktur dan untuk melindungi bagian dalam Anda, sementara pada saat yang sama cukup ringan bagi Anda untuk bergerak.

Ketika seseorang mengembangkan osteoporosis, ruang dalam struktur sarang lebah ini menjadi lebih besar dan kepadatan tulang hilang. Ini berarti tulang menjadi lebih rapuh. Mereka telah kehilangan kekuatan mereka.

Tulang osteoporosis patah (atau patah) lebih mudah daripada tulang normal. Bahkan benturan kecil atau jatuh dapat menyebabkan patah tulang yang serius.

Osteoporosis sering disebut penyakit diam, karena biasanya tidak ada tanda atau gejala sampai Anda patah tulang.

Diagnosa

Jika Anda khawatir bahwa Anda mungkin menderita osteoporosis, atau mungkin berisiko terkena osteoporosis, Anda harus menemui dokter Anda.

Dokter Anda akan menilai faktor risiko Anda untuk mengembangkan osteoporosis, dan akan melihat riwayat kesehatan Anda – termasuk riwayat keluarga Anda.

Riwayat keluarga penting karena memiliki orang tua atau saudara dengan osteoporosis membuat Anda berisiko lebih besar terkena osteoporosis.

Setelah menilai faktor risiko Anda, dokter Anda kemudian akan memutuskan apakah Anda perlu melakukan pemindaian tulang. Pemindaian ini akan mengukur kepadatan tulang Anda. Pemindaian terbaik untuk menilai kepadatan tulang Anda adalah absorptiometry sinar-X energi ganda – sering disebut sebagai pemindaian DEXA atau DXA.

Pemindaian DEXA menggunakan dosis radiasi rendah (mirip dengan radiasi latar) untuk menentukan berapa banyak jaringan tulang yang Anda miliki. Biasanya membutuhkan waktu sekitar 10-20 menit dan melibatkan lengan pemindai yang melewati tubuh Anda untuk mengambil gambar pinggul dan tulang belakang Anda.

Hasil tes DEXA Anda dilaporkan menggunakan T-score. T-skor menunjukkan seberapa banyak kepadatan tulang Anda di atas atau di bawah orang dewasa muda yang sehat.

Kalsium

Tulang Anda bertindak sebagai bank kalsium. Sebagian besar kalsium tubuh Anda disimpan di sini. Jika Anda tidak memiliki cukup kalsium dalam makanan Anda, tubuh Anda akan mengambil kalsium dari tulang Anda. Jika kalsium terus-menerus diambil dari tulang Anda, mereka akan menjadi lebih lemah dari waktu ke waktu.

Untuk orang dewasa, jumlah kalsium yang dibutuhkan setiap hari adalah antara 1000-1300mg – jumlah pastinya tergantung pada usia Anda.

Kalsium dapat ditemukan dalam banyak makanan – termasuk makanan olahan susu, jeruk, sarden dan salmon, almond, tahu, kacang panggang, sayuran berdaun hijau.

Jika Anda merasa tidak mendapatkan cukup kalsium melalui diet Anda, bicarakan dengan dokter Anda. Anda mungkin perlu mempertimbangkan untuk mengonsumsi suplemen. Anda juga bisa mendapatkan saran dari ahli gizi tentang cara menambahkan lebih banyak kalsium ke dalam diet Anda.

Vitamin D

Vitamin D diproduksi ketika kulit Anda terkena sinar matahari. Sangat penting untuk tulang yang kuat karena:

  • ini membantu meningkatkan penyerapan kalsium Anda
  • ini membantu mengatur jumlah kalsium dalam darah Anda
  • itu membantu memperkuat kerangka Anda
  • dapat membantu fungsi otot dan mengurangi risiko jatuh.

Sumber utama vitamin D adalah sinar matahari. Anda harus memaparkan tangan, wajah, dan lengan Anda ke sinar matahari setiap hari. Jumlah waktu yang Anda perlukan untuk melakukan ini tergantung di mana Anda tinggal, waktu dalam setahun, dan warna kulit Anda. Osteoporosis Australia telah mengembangkan bagan untuk membantu Anda mengatasi hal ini.

Vitamin D juga dapat ditemukan dalam jumlah kecil dalam makanan seperti: ikan berlemak (salmon, herring, mackerel), hati, telur dan makanan yang diperkaya seperti susu rendah lemak dan margarin. Bagi kebanyakan orang, vitamin D dalam jumlah yang cukup tidak mungkin diperoleh melalui diet saja.

Olahraga

Selain memiliki diet kaya kalsium, dan memastikan Anda mendapatkan cukup vitamin D, olahraga teratur penting untuk menjaga kesehatan tulang.

Olahraga teratur dan tepat memperkuat tulang dan otot. Ini juga meningkatkan keseimbangan dan fleksibilitas yang dapat mengurangi risiko jatuh dan patah tulang. Melakukan berbagai latihan yang berbeda termasuk latihan menahan beban adalah yang terbaik karena melatih tulang dengan cara yang berbeda.

  • Partner links